,

Bareskrim Jadwal Ulang Pemeriksaan Habib Bahar

oleh

JAKARTA – Pemeriksaan atas Habin Bahar bin Smith oleh Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri terkait kasus ujaran kebencian dan penghinaan terhadap Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) terpaksa dijadwal ulang. Pasalnya, Bahar tidak hadir dalam pemeriksaan yang dijadwalkan pada Senin (3/12).

“Saya konfirmasi ke Bareskrim tidak jadi hari ini,” kata Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri Komisaris Besar Polisi Syahar Diantono, Senin (3/12).

Dalam surat panggilan yang dilayangkan pada Bahar, ia seharusnya menjalani pemeriksaan sebagai saksi pada pukul 09.00 WIB. Namun, hingga siang Bahar tidak datang. Belum diketahui penyebab ketidakhadiran Bahar.

Syahar pun mengatakan, kepolisian pun masih mengonfirmasi alasan penjadwalan ulang dan ketidakhadiran Bahar dalam pemeriksaan tersebu. Syahar pun mengaku belum tahu kapan Bahar akan kembali dipanggil Bareskrim untuk kedua kalinya.

“Nantikan ada dipanggil lagi, nanti saya cek ke Bareskrim pokoknya bukan hari ini,” kata Syahar.

Sebelumnya, Bahar pun mengaku tidak akan meminta maaf atas kasus tersebut. “Demi Allah saya tidak akan pernah minta maaf, saya lebih memilih busuk di dalam penjara, Allahuakbar,” ujarnya, Ahad (2/12).

Dalam kasus yang menjeratnya, Bahar dilaporkan lantaran mengatakan bahwa Jokowi banci. Setidaknya terdapat dua laporan yang ditujukan pada Bahar Smith. Laporan tersebut ada di Bareskrim Polri dan Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya. Laporan di Bareskrim dibuat oleh La Komaruddin dengan bukti nomor LP/B/1551/XI/2018/Bareskrim tertanggal 28 November 2018.

Di Polda Metro Jaya, Calon Legislatif dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Muannas Alaidid juga turut melaporkan Bahar. Adapun ceramah Bahar yang dipermasalahkan Muannas adalah, ‘Kalo kamu ketemu Jokowi, kamu buka celananya itu, jangan-jangan haid Jokowi itu, kayaknya banci itu’. Laporan atas Bahar Bin Smith di Polda diterima dengan nomor TBL/6519/XI:2018/PMJ/Ditreskrimsus Tertanggal 28 November 2018. [Sfa]