,

212 PECAH! Reuni Akbar di Tahun Politik Terancam Sepi Pendukung

oleh

JAKARTA – Sejumlah tokoh alumni 212 satu per satu undur diri dari gerakan itu dan bergabung dengan kubu seberang ataupun masih belum menyatakan dukungannya secara khusus. Perpecahan ini ditengarai sebagai akibat berubahnya arah gerakan dari yang tadinya murni syariah menjadi politik praktis.

Yang terbaru, keputusan Ketua Umum Persaudaraan Muslimin Indonesia (Parmusi) Usamah Hisyam yang memilih mundur dari jabatan Anggota Penasihat Persaudaraan Alumni (PA) 212.

Pria yang pernah berperan mempertemukan alumni 212 dengan Presiden Joko Widodo, April lalu, mengaku kecewa dengan PA 212. Ia menilai semangat membela agama yang kental pada Aksi Bela Islam 2 Desember 2016 kini luntur. Gerakan Islam ini, katanya, sekarang telah terkontaminasi dengan politik praktis.

Usamah yang ditemui repoter CNN kemarin di kantornya di kawasan Jagakarsa, Jakarta Selatan, usai menerima tamu dan meladeni beberapa permintaan wawancara dari stasiun televisi, membeberkan api perpecahan di tubuh PA 212.

Pada awal tahun 2018, setidaknya ada tiga organisasi kemasyarakatan yang mengatasnamakan alumni 212. Ada Persaudaraan Alumni 212 di bawah pimpinan Slamet Ma’arif, Alumni Presidium 212 di bawah pimpinan Aminuddin, dan Garda 212 di bawah Ansufri Idrus Sambo.

Ketiganya memiliki arah berbeda. Bahkan mereka sempat menuding kubu lain ilegal.

“Ya kalau itu semuanya maunya membangun semangat 212 dalam rangka persatuan umat, tapi mereka sendiri pecah karena conflict of interest,” ungkap Usamah.

Masalah pun berlanjut di medio 2018. Sesaat sebelum Pilpres 2019 digelar, PA 212 menggelar Ijtimak Ulama guna mendiskusikan arah dukungan ke salah satu kandidat.

Nama Prabowo pun keluar usai dua kali Ijtimak. Mantan Komandan Jenderal Kopassus itu mengalahkan nama-nama top lain, seperti Rizieq Shihab, Yusril Ihza Mahendra, dan Zulkifli Hasan.

Usamah mengatakan hal ini kembali menimbulkan perpecahan di internal 212. Beberapa pihak tidak setuju karena menganggap Prabowo tidak sesuai semangat 212, mencari pemimpin Islam kafah.

“Katanya NKRI bersyariah, pendekatannya NKRI bersyariah, muncul-munculnya Prabowo, lho?” ucapnya.

Baginya, Yusril jelas lebih kafah karena memimpin partai Islam yang benar-benar mengamalkan syariat Islam, atau Rizieq yang menurutnya jelas paham Islam secara sempurna.

Usamah akhirnya mengirim surat pengunduran diri kepada Ketua PA 212 Slamet Maarif pada 11 November. Ia resmi hengkang dari jabatan anggota penasihat.

Mundurnya Usamah bisa berdampak pada anggota Parmusi, yang mungkin akan menggagalkan keikutsertaannya dalam aksi-aksi 212 mendatang. Karena elite Parmusi telah ‘mematikan mesin’ dukungan.

Usamah tidak akan menggerakkan massa secara aktif pada perhelatan 212. Dia mengatakan Parmusi membawahi sekitar lima ribu pendakwah dan sekitar 2,5 juta kader.

Bukan yang Pertama

Usamah Hisyam bukan yang pertama meninggalkan bahtera Persaudaraan Alumni 212. Beberapa nama elite 212 sudah lebih dulu keluar dan bahkan menyeberang ke kubu petahana.

Mei lalu, Ali Mochtar Ngabalin meninggalkan rekan-rekannya di 212 untuk bergabung dengan Istana. Ia didapuk sebagai Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV bidang Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi Kantor Staf Presiden (KSP).

Politikus Golkar yang jadi orator dan penggerak Aksi Bela Islam 212 ini bahkan mendapat jabatan lainnya, Dewan Komisaris PT Angkasa Pura I. Sejak itu, Ngabalin jadi orang paling vokal membentengi Joko Widodo dari serangan oposisi dan Alumni 212.

Sekitar dua bulan setelahnya, pengacara Rizieq Shihab, Kapitra Ampera, juga keluar dari gerbong 212. Kapitra secara mengejutkan merapat ke PDIP, partai yang selama ini ia ‘perangi’ bersama 212. Ia bahkan jadi salah satu caleg PDIP.

Kepada CNNIndonesia.com, Ngabalin berujar saat ini Aksi 212 sudah keluar konteks. Ahok sebagai target utama sudah dijebloskan ke penjara. Dia bahkan mencibir Reuni 212 nanti hanya sekadar romantisme tanpa esensi.

“Lebih ke romantisme karena tidak ada lagi musuh. Yang selalu digembar-gemborkan Ahok. Sekarang ada Pak Ma’ruf Amin dan Sandiaga Uno sebagai cawapres. Capres ada Pak Jokowi dan Pak Prabowo. Semua muslim taat, no problem,” ujar Ngabalin, Selasa (27/11).

Dihubungi terpisah, Kapitra melontarkan pernyataan bernada sama. Gerakan 212, ucapnya, sudah selesai ketika Ahok divonis bersalah.

Ia menilai gerakan alumni 212 sudah melenceng dari semangat awalnya, yakni mengawal kasus penistaan agama oleh Ahok.

“Waktu itu kami syukuran, hukum ditegakkan karena waktu itu, 30 November, dilimpahkan ke pengadilan. Aksi 212 mensyukuri presiden tidak menghalang-halangi perkara,” kata Kapitra lewat sambungan telepon kepada CNNIndonesia.com.

Kapitra mencibir reuni yang bakal digelar itu hanya merayakan kejahatan orang lain. Padahal Ahok sudah mempertanggungjawabkan perbuatan dengan menjalani proses hukum.

Seharusnya, kata dia, umat muslim belajar memaafkannya. Kapitra mengatakan Allah mengajarkan Islam itu memaafkan kesalahan orang lain.

“Kok tidak ada maaf dari kita sih? Beringas betul. Tidak ada Islam mengajarkan itu,” tambah Kapitra.

Usamah pun berani mengatakan bahwa reuni mendatang sangat mungkin tidak dihadiri tokoh-tokoh di awal masa perjuangan. Prediksi ini ia ucapkan mengingat gerakan bela agama tersebut sudah dicampuradukkan dengan politik praktis.

“Ulama banyak saya kira yang tidak akan ikut lagi 212 ini. Cek saja tokoh-tokoh awal [gerakan 212] seperti Yusuf Mansur, Bachtiar Nasir, Aa Gym, Arifin Ilham, ikut tidak mereka?” cetusnya. [Sfa/CNN]