Fokus

Rame-rame Ormas Laporkan Eggi Sudjana ke Bareskrim Polri

Jum’at, 06 Oktober 2017 – 20.41 Wib,

SALAFYNEWS.COM, JAKARTA – Hari ini Forum peduli NKRI dan Aliansi Umat Lintas Agama  laporkan Eggi Sudjana ke Polda Bali, sebelumnya juga Aliansi Advokat Nasionalis ke Polda Metro dan Ketua DPN Peradah Indonesia Suresh Kumar juga membuat laporan ke Bareskrim Polri.

Baca: Namanya Dikaitkan Saracen, Eggy Sudjana Tiba-tiba Terbang Ke Arab Saudi

Rame-rame Ormas Laporkan Pengacara Eggi Sudjana kembali terkait ujaran kebencian oleh sejumlah perwakilan ormas ke Bareskrim. Eggi dilaporkan atas pernyataannya saat diwawancarai sejumlah media setelah menjadi saksi ahli dalam sidang gugatan Perppu Ormas di Mahkamah Konstitusi (MK), Senin (2/10/2017) lalu.

Berdasarkan pantauan detikcom, sejumlah perwakilan ormas tersebut berkumpul sejak pukul 13.00 WIB di Bareskrim Polri di Jalan Merdeka Timur, Jumat (6/10/2017). Mereka di antaranya Media Nasional Obor Keadilan, Penegak NKRI, Patriot Garuda Nusantara DKI, Ganaspati, Persatuan Pengacara Oikumene Indonesia, dan Perjuangan Umum Rakyat Nusantara

“Waktu itu mengucapkan bahwa sila Ketuhanan Yang Maha Esa itu hanya berlaku ke Islam saja. Jadi, selain agama nonmuslim, itu tidak Berketuhanan Yang Maha Esa. Di videonya seperti itu,” kata salah satu pelapor, Norman alias Kanjeng Pangeran Hadinegoro.

Norman merupakan Ketua Umum Perjuangan Umum Rakyat Nusantara. Dia bersama rekan-rekannya antar-ormas melaporkan Eggi ke Bareskrim. Norman mengatakan Eggi sempat mengumbar perkataan, kalau gugatannya di Mahkamah Konstitusi (MK) dikabulkan, agama selain Islam tak boleh ada di Indonesia.

“Jadi saya yakin, yang datang ke sini (melaporkan Eggi) akan banyak sekali. Saya minta Eggi minta maaf kepada masyarakat Indonesia,” tuturnya.

Baca: Suriah Hancur Karena Isu Agama Dibenturkan dengan Pemerintah dan Kebhinekaan

Meski Eggi minta maaf, Norman akan memaafkannya. Namun pelaporan akan jalan terus untuk memberikan efek jera. “Ini masalah perasaan hati, bukan hanya umat non-Islam saja, melainkan umat Islam sendiri yang kecewa. Apa yang dilakukan Eggi ini adalah menistakan agama,” tuturnya.

Norman menambahkan pihaknya menyerahkan bukti rekaman video kepada Bareskrim dan membawa 3 saksi yang menyaksikan langsung pernyataan Eggi.

Salah satu pelapor sekaligus saksi di MK, Bistok Pangaribuan, mengatakan Eggi menafsirkan ajaran agama lain atas kemauan sendiri. Seperti menerjemahkan ajaran Trinitas bagi umat Nasrani, Hindu Tridarma, dan ajaran agama Buddha tak memiliki konsep ketuhanan.

“Ini kan sangat SARA. Menerjemahkan Ketuhanan Yang Maha Esa saja salah. Padahal Ketuhanan Yang Maha Esa itu adalah orang Indonesia itu harus percaya kepada Tuhan apa pun, yang diakui oleh negara,” tuturnya.

Laporan ini diterima Bareskrim Polri dengan No:LP/102/IX/2017 Bareskrim Polri. Eggi dilaporkan melanggar UU tindak pidana Sara Pasal 45A (Ayat 2) dan Pasal 28 (Ayat 2) UU No. 19 Tahun 2016 atas perubahan UU No. 11 Tahun 2008 Tentang ITE. (SFA)

Sumber: DetikNews

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top
%d bloggers like this: