Fokus

Lelucon Terbaru Pansus Hak Angket KPK Temui Napi Koruptor di Lapas Sukamiskin

Jum’at, 07 Juli 2017 – 07.56 Wib,

SALAFYNEWS.COM, JAKARTA – Pansus Angket KPK melakukan kunjungan ke Lapas Sukamiskin Bandung untuk menemui para napi kasus korupsi. Menanggapi hal tersebut, Mantan Wakil Ketua KPK, Busyro Muqoddas menilai kunjungan Pansus Hak Angket KPK ke Lapas Sukamiskin, tidak etis. Ia menganggap kunjungan tersebut hanya sebagai lelucon yang dilakukan wakil rakyat. (Baca: Putra A Rafiq Sebut Semua Anggota DPR Komisi VIII Terlibat Korupsi Alquran)

Busyro Muqoddas, “Kasihan DPR sebagai lembaga demokrasi, malah di bawahnya mengalami proses legitimasi oleh sebagian angggota DPR terutama yang masuk pansus (hak angket KPK) itu”.

“Mungkin menurut mereka itu etis, tapi bagi saya dan masyarakat luas jelas itu sebuah lelucon,” kata Busyro usai menghadiri acara pelantikan penasihat baru di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (6/7). Menurutnya, apa yang dilakukan oleh Pansus Hak Angket KPK yang mengunjungi narapidana Tipikor tidak memiliki nalar hukumnya.

“Kalau napi yang status hukumnya sudah berkekuatan hukum tetap, sudah terbukti, terus yang mau diwawancara apanya? Apa mengharapkan sesuatu yang berbeda dari yang diputuskan hakim itu?,” ujar Busyro kepada wartawan.

Bekas pimpinan KPK ini mempertanyakan arah dan tujuan Pansus Angket menemui napi koruptor. Busyro juga menilai, saat ini masyarakat menjadi korban pemiskinan secara merata akibat korupsi politik yang terjadi dari pusat sampai daerah. (Baca: Ketika Kader PKS Gunakan Juz (Qur’an) dan Liqo Menjadi Kode Korupsi)

“Oleh karena itu masyarakat itu harusnya oleh DPR dan Pansus diposisikan untuk diberikan sikap-sikap yang lebih mengangkat derajat masyarakat agar terbebas dari korupsi politik, yang di mana sumber korupsi politik itu berasal dari kelakuan anggota DPR maupun daerah, meskipun hanya sebagian, tidak semuanya,” jelas Busyro.

Busyro menyarankan DPR seharusnya lewat Pansus memberikan sesuatu yang baik, berupa informasi yang diperlukan masyarakat. Pansus diharap jangan memberikan informasi atau data yang kemudian justru melemahkan KPK.

“Saya seratus persen tidak percaya kalau Pansus ini untuk menguatkan KPK, masyarakat pun seandainya dipolling oleh semua media pun pasti tidak percaya, pasti enggak percaya,” tuturnya. Menurutnya, jika masyarakat sudah tidak percaya kemudian dipaksakan dengan langkah-langkah yang justru terlihat panik, malah menjadi sesuatu lelucon yang tidak lucu.

“Kasihan DPR sebagai lembaga demokrasi, malah di bawahnya mengalami proses legitimasi oleh sebagian angggota DPR terutama yang masuk pansus (hak angket KPK) itu,” pungkasnya. (Baca: Idul Fitri, Presiden Jokowi Konsisten Perangi Korupsi, Koruptor Tak Dapat Remisi)

Sebelumnya diketahui, rombongan Pansus angket KPK dipimpin oleh Ketua Pansus Hak Angket KPK Agun Gunandjar Sudarsa bersama dengan M Misbakhun, Masinton Pasaribu dan Dossy Iskandar sampai di Lapas Sukamiskin sekitar 10.45 WIB.

Agun Gunandjar Sudarsa beserta rombongan disambut langsung oleh Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia I Wayan Dusak.

Anggota Pansus Angket KPK Masinton Pasaribu mengatakan kedatangan Pansus Angket KPK ini hanya untuk jejak pendapat dengan para penghuni lapas kasus korupsi.

“Keluhan-keluhan dari para narapidana kasus korupsi jadi ini kami bukan menemui orang perorang kami akan melakukan semacam dengar pendapat dengan para napi,” katanya di Lapas Sukamiskin Bandung, Jawa Barat, Kamis (6/7).

Politikus PDIP yang duduk menjadi anggota Komisi III DPR ini menegaskan pihaknya hanya akan ingin mengetahui bagaimana para narapidana kasus korupsi ini di periksa oleh KPK dan untuk itu mendatangi Lapas ini dengan tujuan hanya melalukan check and recheck.

“Bahwa meskipun status hukum mereka napi tapi mereka juga perlu kita dengarkan bagaimana proses mereka ketika menjalini proses pemeriksaan kalau memang semua sesuai prosedur bagus, kalau ada yang menyimpang dari prosedur perlu kita ketahui,” jelasnya. (SFA)

Sumber: Merdeka

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top
%d bloggers like this: