Nasional

KPK Pelajari Dugaan Korupsi Berjamaah DPRD Jambi

Sidang Zumi Zola
Sidang Zumi Zola

JAKARTA – Setelah kasus korupsi berjamaah DPRD Malang, saat ini mencuat hal yang sama. Sejumlah anggota hingga pimpinan DPRD diduga menerima jatah uang ketok palu dari Zumi Zola kala menjabat sebagai Gubernur Jambi. KPK akan mempelajari kemungkinan adanya dugaan korupsi massal yang dilakukan oleh para anggota DPRD Jambi.

Baca: Hari Ini Zumi Zola Hadapi Sidang Perdana Soal 2 Kasus Korupsinya

“Kita lihat dulu, nanti harus dipelajari,” kata Wakil Ketua KPK Saut Situmorang saat dimintai konfirmasi, Kamis (6/9/2018) malam.

Kisaran duit yang dibagikan kepada anggota DPRD Jambi itu berbeda-beda sesuai jabatannya masing-masing. Saut mengatakan, pihaknya masih menelusuri aliran duit terkait perkara itu.

“Penyidik nanti yang mengembangkan hal itu,” imbuh Saut.

Jatah uang ketok palu itu terungkap dalam persidangan lanjutan Zumi Zola di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat. Mantan Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Dodi Irawan yang hadir sebagai saksi, membeberkan mengenai kisaran duit suap tersebut.

Baca: Eko Kuntadhi: Politisi ‘Penjual Agama’ dan Alumni 212 Ditangkap KPK

Dodi mengatakan anggota DPRD Jambi meminta uang untuk memuluskan Rancangan Peraturan Daerah APBD Tahun 2017 dan 2018. Dodi menyebut Komisi III mendapatkan jatah Rp 375 juta per orang.

“Anggota, kata Pak Apif, Rp 200 juta. Sama dengan tahun lalu. Anggota Komisi III itu Rp 200 juta ditambah Rp 175 juta berarti Rp 375 juta,” kata Dodi.

Selain itu, Dodi menyebut ada pula jatah untuk anggota Badan Anggaran (Banggar) sebesar Rp 205 juta per orang. Semua transaksi itu disebut Dodi dilakukan dalam beberapa tahap serta dicatat oleh seorang kontraktor bernama Muhammad Imaduddin alias Iim.

Dodi kemudian mengaku pernah bertemu Ketua DPRD Jambi Cornelis Buston. Setali tiga uang, Cornelis juga meminta uang sekaligus meminta paket proyek untuk dirinya sendiri.

Baca: Yusuf Muhammad ‘Partai Allah VS Partai Setan’

“Pak Cornelis Buston menyampaikan kepada saya tolong sampaikan ke Pak Gub bahwa untuk tahun 2017 kan di 2016 bahas untuk 2017 bahwa beliau meminta paket proyek sejumlah Rp 50 miliar untuk beliau sendiri, tapi yang tadi beliau cuma minta untuk beliau, tidak yang lain-lain atau pimpinan,” kata Dodi.

Lalu, masih kata Dodi, ada permintaan uang lagi dari Wakil Ketua DPRD Jambi dengan rincian sebagai berikut:

– AR Syahbandar meminta Rp 600 juta, – Chumaidi Zaidi meminta Rp 650 juta, – Zoerman Hanap meminta Rp 750 juta. (SFA/DetikNews)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top
%d bloggers like this: