Fokus

HARU, Surat Terbuka Chicha Koeswoyo kepada Prabowo dan Jokowi

Prabowo, Jokowi dan Megawati
Prabowo, Jokowi dan Megawati

JAKARTA – Surat terbuka untuk Pak Prabowo dan Pak Jokowi yang ditulis oleh Chicha Koeswoyo sangat mengharukan, berikut isi suratnya:

Dear Bapak Prabowo dan Jokowi

Ketika menulis surat ini, saya masih berada di Amerika untuk mengurus sekolah anak bungsu saya. Meskipun demikian saya selalu mengikuti apa yang terjadi di Indonesia terutama event penting Asian Games yang diselenggarakan di Jakarta dan Palembang. Perkembangan teknologi memungkinkan saya untuk melihat event olahraga tersebut secara streaming.

Baca: TEGAS, Mahfud MD: Indonesia Tak Perlu Jadi Negara Islam

Saya melompat kegirangan ketika menonton saat Pesilat Hanifan Yudani merebut emas ke 29 untuk Indonesia di cabang olahraga pencak silat. Saya menyaksikan bagaimana Hanifan berlari sambil membentangkan merah putih dengan kedua tangannya. Saya bersorak-sorak ketika Hanifan menghampiri bangku VIP lalu memeluk Bapak-bapak berdua. Saya merinding menatap pelukan bersejarah itu. Di suhu politik seperti sekarang ini, melihat Bapak berdua saling merangkul adalah moment yang mengharukan sekali.

Pak Prabowo dan Pak Jokowi,

Bapak-bapak tentu memahami bahwa di social media, kita melihat begitu panasnya suasana menjelang pilpres. Masyarakat sepertinya akan terbelah menjadi dua kubu yang berseberangan. Berbagai berita tentang persekusi menghiasi berita-berita di TV. Tapi ketika melihat Bapak-bapak berpelukan, saya langsung optimis bahwa permasalahan dua kubu ini akan sangat mudah diselesaikan. Sikap kenegarawanan yang telah diperlihatkan Bapak-bapak tadi telah membuktikannya.

Inisiatif Hanifan memeluk Bapak berdua, secara ajaib telah menurunkan suhu politik yang panas. Mungkinkah Hanifan melakukan hal tersebut hanya spontanitas dan tanpa direncanakan? Mungkin ya, mungkin juga tidak. Tapi satu hal yang saya yakini, tindakan Hanifan Yudani tersebut sangat mewakili hati seluruh warga negara Indonesia yang merindukan kedamaian di negeri ini. Saya sangat percaya itu.

Baca: Wahabi, Ideologi Brutal yang Hancurkan Saudi dan Indonesia

Pak Prabowo dan Pak Jokowi

Pencak silat adalah olahraga asli negeri Indonesia. Pernahkah terpikir oleh Bapak berdua bahwa spirit para leluhurlah yang telah menuntun Hanifan untuk melakukan semua itu. Para leluhur sampai datang dan turun tangan untuk mengingatkan bahwa kita boleh berbeda pilihan tapi perbedaan itu sama sekali tidak layak untuk membuat negeri kita sampai terbelah.

Saya kagum pada Hanifan yang telah menyumbang emas ke 29 untuk negeri ini. Saya kagum pada nyali Hanifan yang tanpa menyerah mengalahkan pesilat Vietnam yang tangguh. Saya kagum pada nyali Hanifan yang dengan percaya dirinya mengajak tokoh-tokoh besar negeri ini untuk berpelukan bersama.

Saya tentu juga kagum dengan kenegarawanan Bapak-bapak. Satu pelukan hangat langsung memberi kesejukan pada hati sebuah negeri. Terima kasih Pak Prabowo. Terima kasih Pak Jokowi karena telah mengajarkan pada kami contoh kenegarawanan. Terima kasih karena telah memberi contoh keteladanan bagi generasi penerus. Pelukan bersejarah ini sangat memberi arti yang dalam di hati saya dan semua orang yang melihatnya. Saya sampe nangis loh, Pak.

Baca: Jokowi-Prabowo Pelukan Rayakan Kemenangan Pencak Silat

Salut dan bangga saya tujukan pada Ibu Megawati yang juga hadir di acara itu dan nampak berbahagia melihat moment istimewa tersebut. Sering-seringlah Bapak-bapak bertemu satu sama lain. Kalau satu pelukan saja sudah sangat memberi kesejukan pada rakyat, pelukan kedua dan seterusnya pasti akan menjamin bahwa negeri ini akan senantiasa penuh dengan kedamaian.

Oh ya, nama saya Chicha Koeswoyo. Saya pernah diundang ke istana ketika Pak Jokowi menggelar acara bermain bersama anak, hari Jumat, 20 Juli, 2018. Saya bahagia sekali saat itu. Dan saya berdoa semoga suatu hari juga mempunyai kesempatan untuk berjumpa dengan Pak Prabowo. Bapak berdua adalah negarawan dan tokoh idola saya dalam dunia politik.

Saya doakan Bapak berdua selalu sehat. Dan saya juga berdoa negeri ini akan selalu aman dan sejahtera. Sekian dan terima kasih. Chicha Koeswoyo. (SFA)

Sumber: Page Kata kita

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top
%d bloggers like this: