Eropa

Gara-gara Pernyataan Putin Harga Minyak Dunia Menguat

Sabtu, 03 September 2016,

SALAFYNEWS.COM, TIONGKOK – Harga minyak dunia menghentikan penurunan empat hari berturut-turut dan berakhir naik pada Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan ingin Rusia dan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) mencapai kesepakatan pembekuan produksi minyak mentah.

Putin mengatakan bahwa dapat mengusulkan untuk menyelesaikan rencana tersebut, ketika bertemu dengan Wakil Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman di Konperensi Tingkat Tinggi Kelompok 20 (KTT G20) di Tiongkok, pekan ini. (Baca: Putin-Obama Akan Bertemu di KTT G-20 China)

Pernyataan Putin itu langsung mendorong pelaku pasar bersiap untuk pengaturan kembali produksi minyak dalam beberapa minggu mendatang, yang mendukung kenaikan harga minyak pada Jumat.

Patokan Amerika Serikat (AS), minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Oktober bertambah 1,28 dolar AS menjadi menetap pada 44,44 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Sementara itu, patokan Eropa, minyak mentah Brent untuk pengiriman November naik 1,38 dolar AS menjadi ditutup pada 46,83 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Pernyataan Putin itu berlawanan jika dikaitkan dengan pandangan Menteri Energi Rusia Alexander Novak sehari sebelum yang tampaknya meragukan perlunya pembekuan produksi. Putin dan Alexander Novak juga dikutip pada Jumat mengatakan bahwa produksi Rusia akan meningkat tahun ini. (Baca: Eurasia Akan Hancurkan Hegemoni AS di Asia)

Harga minyak mentah telah mengalami penurunan selama empat sesi berturut-turut minggu ini, karena para investors mengkhawatirkan kelebihan pasokan di pasar kian intensif.

Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan dalam laporan mingguannya pada Rabu bahwa persediaan minyak mentah AS menambahkan 2,3 juta barel menjadi 525,9 juta barel dalam pekan yang berakhir 26 Agustus, mengalahkan konsensus pasar naik 921.000 barel.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dijadwalkan mengadakan pertemuan akhir bulan ini di Aljazair dan harga minyak telah berfluktuasi karena spekulasi bahwa kartel dapat setuju untuk membatasi pasokan.

Dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg yang dipublikasikan pada Jumat, Putin mengatakan dia yakin Rusia dan OPEC, yang bersama-sama menghasilkan setengah minyak mentah dunia, akan setuju untuk membekukan produksi dan bahwa setiap perselisihan dengan Iran atas masalah ini bisa diatasi.

Sebelumnya, Iran telah berjanji akan meningkatkan produksi ke tingkat pra-sanksi empat juta barel per hari.

“Dari sudut pandang ekonomi dan logika, maka itu akan benar untuk menemukan semacam kompromi,” Putin mengatakan kepada Bloomberg. “Saya yakin bahwa semua orang mengerti itu.”

Upaya untuk mencapai kesepakatan serupa pada April telah gagal ketika produsen utama Arab Saudi menolak keras desakan Iran untuk kembali ke tingkat produksi sebelumnya. (SFA)

Sumber: TribunNews

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top
%d bloggers like this: