Fokus

Divonis Penjara 1,5 Tahun, Buni Yani Tak Ditahan

Selasa, 14 November 2017 – 17.00 Wib,

SALAFYNEWS.COM, BANDUNG – Terbukti bersalah akhirnya hakim vonis Buni Yani dengan hukuman 1,5 tahun penjara tanpa disertai perintah penahanan atas kasus penyebaran video pidato Ahok di Kepulauan Seribu. Usai sidang, dia naik mobil komando dan berorasi di depan massa.

Baca: Amien Rais Pimpin Orasi di Lokasi Sidang Buni Yani

Buni naik ke atas mobil komando yang terparkir di depan lokasi sidang di Gedung Arsip dan Perpustakaan Kota Bandung di Jalan Seram, Selasa (14/11/2017) sore. Dia mengenakan peci warna putih dan serban merah yang melingkar di lehernya.

Sambil dipayungi karena hujan yang mengguyur lokasi, Buni Yani memulai orasinya. “Allahu Akbar! Allahu Akbar!” teriak Buni Yani.

Buni Yani mengucapkan terima kasih kepada massa yang setia hadir sejak awal sidang hingga sidang vonis hari ini. Dia menyatakan, tidak akan berhenti berjuang.

Baca: Merasa Dihina! JPU Minta Tahan Buni Yani, Kenapa?

“Kita tidak akan berhenti menemukan perjuangan dan keadilan. Ini sudah kriminalisasi semua,” ujarnya. Buni Yani menegaskan akan melakukan upaya hukum lewat banding.

Buni Yani divonis 1,5 tahun penjara oleh majelis hakim yang diketuai M Sapton atas kasus postingan video Ahok. Buni dinyatakan bersalah melakukan tindak pidana terkait UU ITE. Meski begitu, hakim tidak memerintahkan Buni Yani untuk ditahan. Inilah bukti jelas bahwa kelompok radikal tidak menghargai hokum, mereka merasa selalu di kriminalisasi. (SFA)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top
%d bloggers like this: