Amerika

2017, Tahun Terpanas dalam Catatan Sejarah

Jum’at, 19 Januari 2018 – 08.05 Wib,

SALAFYNEWS.COM, WASHINGTON – Tahun 2017 sekali lagi menjadi salah satu tahun terpanas dalam catatan sejarah. Suhu global tahun lalu berada di peringkat kedua yang terpanas dalam catatan NASA dan yang ketiga menurut National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA).

Catatan suhu untuk planet ini, dipantau secara independen oleh kedua agensi, kembali ke tahun 1880. Pengumuman tersebut disampaikan dalam sebuah konferensi pers bersama pada hari Kamis di Washington seperti dikutip dari CNN, Jumat (19/1/2018).

Tahun terpanas yang tercatat tetap 2016, sementara 2015 menempati urutan kedua menurut NOAA dan yang ketiga oleh NASA, yang berarti tiga besar teratas adalah tiga tahun terakhir.

Meski 2017 rata-rata sedikit lebih dingin dibanding tahun 2016. Tren menuju planet yang lebih hangat tidak pernah lebih jelas.

Enam tahun terpanas semuanya telah terjadi sejak 2010 dan 17 dari 18 tahun terpanas yang tercatat sejak tahun 2001.

Menurut NOAA, suhu rata-rata daratan dan lautan global adalah 0,84˨C di atas rata-rata abad ke-20. Ini menempatkan kita lebih dari separuh jalan menuju sasaran ambisius pemanasan sebesar 1,5˨ C yang diatur dalam Perjanjian Iklim Paris 2016.

Sedikit penurunan suhu tahun ini dapat dijelaskan sebagian oleh kehadiran La Nina, yang dimulai pada akhir 2016 dan berlangsung sampai 2017. Sementara El Niño yang kuat berada pada tempatnya pada bagian tahun 2015 dan 2016.

El Nino ditandai dengan pemanasan permukaan air di Samudera Pasifik tropis – yang cenderung mendorong suhu global. Oleh karena itu tahun yang mengandung El Nino cenderung lebih hangat secara global daripada tahun-tahun lainnya.

La Nina, di sisi lain, memiliki pendinginan lebih dari air rata-rata di Pasifik, dan cenderung mendinginkan planet ini.

Fakta bahwa tahun 2017 adalah tahun kedua atau ketiga yang paling hangat yang tercatat, terlepas dari adanya pendinginan La Nina, berbicara mengenai tren pemanasan keseluruhan yang dialami Bumi berkat pemanasan global secara keseluruhan.

Es di laut terus mencair, keduanya di Arktik dan Antartika. Antartika, yang mengalami tren pada tingkat rekor tinggi beberapa tahun yang lalu, mencapai rekor terendah sepanjang 2017, dengan lapisan es yang mencakup 154.000 mil persegi lebih sedikit dari rekor terendah sebelumnya pada tahun 1986.

Di Arktik, batas es laut adalah yang terendah kedua sejak pencatatan dimulai pada tahun 1979, hanya di belakang tahun 2016, meskipun rekor pencairan es laut yang rendah diamati terjadi selama bulan-bulan musim dingin antara Januari-Maret.

Temperatur yang secara signifikan lebih hangat dari biasanya di sekitar planet ini tidak berarti ada kekurangan salju. Di belahan bumi utara, tingkat penutupan salju rata-rata adalah yang terbesar sejak 1985 dan yang kedelapan sejak pencatatan dimulai pada tahun 1968, menurut Laboratorium Salju Global Rutgers University. (SFA)

Sumber: Sindonews

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top
%d bloggers like this: